Friday, March 27, 2015

Mudahnya Masak Nasi Arab Menggunakan Periuk Noxxa

Assalamualaikum,

Semalam berbuka puasa sempat masak mandy kambing menggunakan rempah nasi arab Al-Bayt. Gara-gara terliur dengan masakan kawan, semalam gagahkan juga untuk masak nasi arab versi mudah gaya aku. Nasib baik dalam peti sejuk beku ada stok daging kambing lebihan kenduri adik ipar. Ingat tak tempoh hari kami sekeluarga diserang cirit birit yang teruk? Masa itu adik ipar aku buat kenduri naik rumah baru, jadi ada disediakan menu kambing golek. Tak dapatlah nak makan banyak masa majlis tersebut tapi ada lebihan aku bawa balik simpan dalam peti. Hehe

Jadi, jom kita gunakan apa yang ada sahaja. Nak masak mandy kambing tak payah gunakan tomato puri macam nak masak mandy ayam. Hanya gunakan air rebusan kambing sahaja tapi aku terus rebus ketulan kambing dan masukkan rempah sup sekali (untuk dijadikan kuah nasi arab). Rebus guna periuk Noxxa pada tekanan tinggi selama 10 minit untuk melembutkan daging kambing.

Apabila dah siap kuahnya, untuk masak nasi kena rendam beras yang diberi selama 20 minit atau lebih. Kemudian tumiskan bahan-bahan rempah ratus yang diberikan sekali di dalam beras macam dalam gambar ini :


Apabila dah siap tumis, masa ni ikutlah arahan di kotak yang mengatakan kena masukkan bawang banyak mana dan tumis hingga kekuningan, lepas itu masukkan beras dan air sebanyak 600ml (aku main agak-agak aje). Oh ya, guna air rebusan daging kambing ya. Lepas itu masukkan garam, pewarna kuning dan aku masukkan helaian saffran juga. Tutup periuk Noxxa dan mod tekanan tinggi selama 8 minit. Alhamdulillah, kali ni puas hati sangat-sangat sebab beras nasi arab ni elok je panjang-panjang tak seperti selalu jika dimasak menggunakan periuk biasa (guna dapur gas). Kalau gunakan periuk elektrik biasa pun akan menjadi juga cuma masa tu lambat sedikit berbanding dengan menggunakan periuk Noxxa ya :)


Sekotak dapat sepinggan besar seperti dalam gambar di atas. Banyak bagi aku tapi cukuplah untuk kami sekeluarga. Semalam ada lebih sedikit aje memandangkan Aini tak makan kambing (satu kerugian yang nyata)


Semalam makan macam tu sahaja tak buat sos pedas pun sebab tak cukup bahan. Tapi anak-anak makan bertambah juga. Alhamdulillah, jimatlah RM50 lebih kan? Kalau masak sendiri modalnya hanya RM15 sahaja sekotak :))

Mahu rasa? Mahu buat? Mahu masak? Boleh dapatkan di sini : Tempahan Pes Nasi Arab atau WA ke 012-970 6828.

Bye!

Musim Nasi Arab Sudah Kembali

Assalamualaikum,

Wah! Tahun ini aku masih belum bercerita lagi tentang nasi arab kan? Rasanya seingat aku pun dah lama tak makan nasi arab hasil masakan sendiri. Bukan apa, stok nasi arab Al-Bayt pun sudah kehabisan jadinya asyik lupa sahaja untuk re-stok.

Sekarang stok baru pes nasi arab Al-Bayt sudah kembali. Bolehlah dapatkannya untuk dimasak untuk keluarga. Apa kata pelanggan yang pernah beli rempah nasi arab Al-Bayt ini :



Gambar mandy ayam yang dimasak oleh Pn Ashikin Hashim. Tengok gambar terus terliur terus buka sekotak mandy kambing untuk dimasak sebagai juadah berbuka puasa. Nanti aku kongsikan bagaimana mudahnya memasak nasi arab ni ya!

Bagi sesiapa yang ingin mencuba pes nasi arab Al-Bayt ni ada 4 jenis iaitu mandy ayam, mandy kambing, kabsah ayam & maqlubah ayam. Setiap kotak dapat mengandungi rempah tumis dan juga beras basmathi untuk 4-5 orang makan. Jangan risau, arahan untuk menyediakannya sudah tertulis di kotak dan bahan-bahan pun tak banyak untuk disediakan.

Jika berminat, boleh beli melalui aku sekarang! Nak jadi ejen dropship pun boleh nak beli borong pon boleh ya. Hubungi aku melalui :

Emel : zailamohamad@gmail.com
Whats App : 012-970 6828
Facebook : Gedung Makanan Sunnah Online Anda


Thursday, March 26, 2015

Minum Teh Untuk Kurus? Betul ke?

Assalamualaikum,

Ingat tak semalam aku bagitahu nak kongsikan kisah Kak Na lagi? ehem ehem ambil peluang glamourkan kakak sendiri sebab kalau bukan aku yang buat nak harapkan siapa? Dia bukan retis pun, dia hanya manusia biasa sahaja tapi cukup menjadi kesayangan anak-anak aku (dan mamanya juga).

Tahun ini bila berjumpa eh terkejut juga sebab nampak Kak Na dah makin kurus, takdelah kurus slim macam Fasha Sandha tapi of courselah sebagai adiknya yang selalu jumpa Kak Na 2, 3 kali setahun dah boleh perasan yang Kak Na dah makin kurus. Setahu aku Kak Na memang ada sejarah kencing manis yang serius (sewaktu di Labuan). Aku rasa dia keep on struggle dengan penyakit ini sehinggalah baru-baru ini kencing manisnya sudah terkawal dan alhamdulillah Kak Na dah makin sihat. Katanya mahu jaga pemakanan demi untuk menjaga anak-anak perempuannya dan juga mak ayah aku. Aku memang tabik spring dengan kekuatan dalaman Kak Na. Kalau nak cerita kat sini, 10 muka surat pun tak akan habis:P Bagi aku, dia seorang ibu yang penyayang dan walaupun telah menghadapi pelbagai rintangan dan cemuhan dalam hidup, akhirnya Kak Na berjaya juga.

Ok, ni nak kongsikan gambar Kak Na semasa aku ke Labuan 2 tahun lepas. Masa ni Ashraf masih lagi anak bongsu, tengoklah sekali pandang macam Aaliyah pun ada kan?


Masa ni makan di Anjung Ketam, Labuan. Wah kau tengok lengan Kak Na, macam hulk hogan youuuu *ya ampun kakak jangan marah :P


Masa ni di tapak kaki gunung Kinabalu. Rindunya zaman berjalan-jalan dengan Kak Na di Labuan dulu. Anak-anak memang enjoy habislah walaupun pelbagai rintangan dan dugaan datang melanda tapi akhirnya kami bertemu juga :)

Rahsia Kak Na turun berat badan adalah setelah mengamalkan GC Tea. Lama juga dia minum dan hasilnya memang kandungan gula di dalam darah Kak Na terkawal dan badan Kak Na juga sudah kurus. Yang bagusnya teh ini adalah campuran teh hijau, gymnema sylvestre, daun pudina, daun mulberi, rooibos dan daun stevia. Ianya bebas bahan kimia yang berbahaya, tiada gula tambahan dan tiada perisa tambahan juga.



Sebagai kakak yang baik hati, Kak Na bagi ler sampel GC Tea ni untuk aku cuba dan masih awal lagi untuk dikatakan yang aku telah berjaya kurus. Hermm, ramai pula yang dok sibuk suruh aku buktikan yang dengan minum teh boleh kurus. Tapi aku kan malu-malu kucing, kalau kurus pun tak naklah tayang body pada umum. Auuuuwww biar en suami aje lah yang menilainya. Ok, berbalik pada Kak Na, katanya berat dia dulu 87 kg sekarang sudah turun pada 76kg, ambil masa berbulan-bulan juga dan sesiapa yang mengenali Kak Na memang akan tahu yang Kak Na ni memang kuat makan :P

Sekarang ni bila tubuh dah makin ringan, senanglah nak melakukan ibadah dan berbakti pada mak ayah. Jangan tak tahu pada usia menginjak 50 tahun, Kak Na masih bertenaga memandu dari Kuala Krai ke rumah mak dan menguruskan keperluan mak ayah. Pantang ayah cakap nak apa Kak Na mesti akan tunaikan. Waah ni kira puji melambung ni, tapi jujurnya memang aku pun akui yang sampai sekarang aku masih tak pandai nak ambil hati mak ayah. Balik pun sesekali, inikan nak jaga mereka. Tapi jauh dalam sudut hati memang bersyukur sangat sebab bila Kak Na dah ada di kampung, mak ayah pun dah makin sihat dan terjaga sekarang ni.

Gambar tahun lepas bulan 9 sewaktu cuti sekolah. Masa ni kami bercuti di Sudara Beach Resort.



Dan di bawah ini gambar sewaktu aku balik cuti sekolah yang lepas. Memang nampak perbezaan sedikit cumanya maklumlah Kak Na ni tak reti nak bergaya jadi takde lah nak dijadikan model produk ya. HAHA


Sebagai kakak yang baik Kak Na juga menjadi pendorong dan pemangkin aku untuk terus berniaga. Banyak juga jasa Kak Na terutamanya dalam menjodohkan kami dengan Aini. Panjang kisahnya dan sudah semestinya aku tidak akan bercerita di sini. Kak Na pernah cakap dekat aku jangan terlalu ego untuk tidak berniaga. Iyalah, aku ni semua reti tapi malas nak mencuba. Hamboi, terkena seketul atas muka ni. Jadinya, kali ini aku nak tolong Kak Na jual produk Kak Na ni. Sudi-sudikan beli ya sebab ini perkongsian ikhlas dan testimoni kakak aku sendiri.

Jika berminat boleh dapatkan dan hubungi aku melalui WA 012-970 6828 (WA sahaja). Oklah, nanti aku cerita pengalaman sendiri meminum GC Tea ni. Bukan kerana kencing manis tapi untuk kesihatan. Maklumlah lemak ai kan banyak :P

Kisah Menarik Tentang Movie The Bouquet

Assalamualaikum,

Semalam terlayan cerita ini di saluran Diva HD. Mula-mula macam tak menarik sangat tapi memandangkan mutu gambar yang cantik (aku kalau tengok cerita mat salleh mesti nak tengok rumah mereka) dan aku suka bila tengok rumah makcik ni (lupa lah pula namanya). Cerita ini mengisahkan tentang 2 beradik yang baru kematian ayah mereka. Yang kakak bernama Terri dan tinggal di bandar (kiranya kerja besar lah duduk bandar rumah besar segala) dan adik bernama Mandy hanya tinggal di kampung bekerja dengan mak mereka. Setelah kematian ayah mereka, baru mak mereka dapat tahu yang perniagaan mereka bakal bengkrap (macamana nak eja sebetulnya eh?). Jadinya mak diorang pun sedihlah kan, sudahlah kematian suami lepas itu perniagaan keluarga juga bakal terkubur.

Sebagai anak yang baik, si Terri ni berjanji nak naikkan balik perniagaan mak mereka. Kalau nak tahu mak mereka ni ada sebuah nurseri bunga dan menjual bunga-bunga. Mereka mengusahakannya secara tradisi maksudnya tidak menggunakan bahan kimia sebagai baja dan masih menggunakan tulang empat kerat untuk menjaga nurseri tersebut. Sehinggalah Terri memperkenalkan dunia internet kepada mak mereka dan membina sebuah laman web untuk mempromosikan produk mereka.

Wah! Terus dapat order sebanyak 120 set gubahan bunga untuk konvensyen bunga di sebuah bandar. Yang bagusnya kisah ini dekat dengan hati aku, HAHA Bagaimana menggunakan kemudahan internet dan laman sosial untuk mempromosikan produk. Terri juga ada menyebut tentang SEO (search engine optimization) yang boleh membuatkan laman kita berada di carian teratas Google. Memang rugi sangat-sangats ebab maknya lambat tahu akan semua ini :P


Terri dan Mandy ni selalu bergaduh juga kerana rupa-rupanya Mandy ni cemburu dengan perhatian yang diberikan oleh mak mereka kepada Terri. Maklumlah Terri ni jarang sangat berada di rumah kerana dia bekerja di bandar manakala Mandy pula memang sepanjang masa berada di rumah bekerja di ladang ternakan.


Awal-awal tu si Terri banyak merakam gambar bunga-bunga yang ada di dalam nurseri mak mereka dan banyak bertanya Mandy tentang kebaikan tanaman mereka dan kelebihan nurseri mereka bagi menarik pelanggan untuk membeli produk dari mereka. Selain itu, Terri juga berjaya memujuk mak mereka supaya keluar kepompong dan berniaga di pasar tani untuk mempromosikan produk mereka iaitu gubahan bunga yang mak mereka buat.


Sayangnya aku tak sempat menonton sampai habis cerita ini kerana biasalah kalau anak-anak aku ni, nampak aje mama tak ada kerja (kerja menonton TV) mesti lah nak itu dan ini. Tapi rasanya aku boleh bayangkan kesudahan cerita ini. Sudah semestinya "happy ending" kan?

Herm, tiba-tiba berangan nak beli rumah di kawasan yang sejuk macam Cameron Highland atau Kundasang. Beruntung kan kalau boleh duduk situ, pagi-pagi suasana sejuk lepas tu tanam bunga apa pun mesti hidup kan? *ini angan-angan sahaja

Pernah tak uols terfikir nak setel down buat rumah kat kampung halaman dan ada laman yang luas. Aku pernah juga berangan *yang tak sudah-sudah angannya* nak buat reban ayamlah, nak buat rumah atas pokoklah tapi itu semua angan-angan sahaja sebabnya aku rasa jiwa aku lebih kepada jiwa bandar. Balik kampung sekarang ini panasnya ya ampun, lepas tu rasa tak sanggup nak duduk kampung yang penuh dengan mat pit. Asalkan terlupa letak barang sikit mulalah diorang nak ambil kesempatan.

Tapi di bandar pun apa kurangnya juga kan? Bahaya ada di mana-mana, tak kira bandar atau desa cuma buat masa sekarang izinkan aku berangan dahulu. Mungkin bila dah sedia baru terfikir nak balik buat rumah "agam" di kampung :) Rumah tak semestinya besar tapi biarlah penuh dengan kasih sayang dan ikatan kekeluargaan yang tinggi. Bagus juga kalau dapat jaga mak dan ayah sekali. Insya Allah.


Ternampak gambar ini yang kawan aku kongsikan di dalam facebook. Aduh, best kan kalau balik kampung bela ayam dan bercucuk tanam, again berangan memang mudah. Cuba bayangkan hidung terhidu bau tahi ayam moner sudah tentu sumpah seranah ayam yang berak depan tangga aku mana? HAHA Ibarat kata macam itu lah :)

Bukan senang untuk senang ya. Moga kalian semua mendapat pengajaran dari kisah cerita The Bouquet dan segala bebelan merapu aku ini. Bye

Wednesday, March 25, 2015

Yeay! Ikea Akan Dibuka Di Cheras

Assalamualaikum,

Wah, rata-rata ramai yang sedang bercerita tentang khabar angin yang Ikea bakal dibuka di Cheras. Syoklah orang Cheras, hari-hari boleh pergi Ikea cuci ata dan cuci poket :P Bagi kami di Shah Alam ni, boleh aje buka mana-mana pun sebab selagi tiada benda penting yang akan dibeli, kami tidak akan pergi juga *demi keselamatan poket


Rasa-rasanya macam nak buat lawatan ke Ikea lah sebelum GST dikenakan. Hermmmm, itupun kalau ada yang mahu sponsorkan almari pakaian :P

Macam biasalah, kalau masuk ke laman sesawang Ikea, mesti hati ini akan terpaut dengan dekorasi Ikea. Simple dan cukup berkenan di mata aku (dan mata uols kan)


Mari berangan untuk beli day bed macam ni tapi harganya alahai...*kira duit tabung jual kerepek dulu


Salah satu angan-angan aku nak beli rak buku dan letak dalam bilik. Alhamdulillah memang ruang SOHO pun dalam bilik tidur jadinya satu rak sudah dipenuhi buku. Tunggu ada duit lebih kita beli rak yang lebih tinggi lagi.


Macam ini pun simple, tapi bilik aku ni masih dipenuhi dengan anak-anak kecil jadi macam tak sesuai pula nak tidur katil letak tengah macam ni.


Yang penting lampu meja kena ada kalau-kalau nak baca buku sebelum tidur *macam berangan aje lebih ni


Yang ni ngeri, kang ada tiba-tiba kepala orang masuk melalui tingkap tu. HAHA


Hitam kelabu memang warna yang selamat jika ada anak-anak kecil kan?

Hermm, hanya boleh berangan dahulu. Buat masa sekarang ini bersabarlah duhai hati kerana bayak lagi komitmen lain yang perlu diselesaikan. Tak tahulah macamana kehidupan selepas GST ni, harap-harap kami masih boleh bertahan. Rezeki memang sentiasa ada bagi yang berusaha cumanya tak bolehlah nak membazir tak tentu hala. Mana yang penting sahaja kita dahulukan ya:)

Iklan :


Mahu cantik? Mahu kekal menggoda suami? Boleh dapatkan NanoCenta di sini. Saya jual produk kesihatan keluaran bumiputera. Boleh PM / WA ke 012-970 6828 untuk pertanyaan harga :)

Kasih Sayang Seorang Kakak Tidak Bersempadan

Assalamualaikum,

Hari Ahad yang lepas, dalam perjalanan balik ke Shah Alam kami singgah banyak tempat juga. Salah satunya adalah di rumah Kak Na di Kuala Krai. Kak Na merupakan seorang warden di salah sebuah sekolah di daerah Kuala Krai jadinya memang laluan kami jika balik ke kampung. Pada sesiapa yang tak tahu, ini adalah Kak Na iaitu satu-satunya kakak aku yang menetap di Labuan dulu. Aku pernah melawat Kak Na di Labuan pada tahun 2012 yang lepas iaitu beberapa bulan sebelum aku berhenti kerja. Tahun lepas Kak Na dapat bertukar ke Kelantan. Alhamdulillah, memang best sangatlah bila Kak Na ada di kampung sebab sekarang ini mak ayah banyak bergantung dengan Kak Na. Ada hikmahnya juga Kak Na dapat berpindah balik ke Kelantan, dapat berbakti kepada kedua orang tua kami dan juga mak saudara dan saudara mara yang lain.

Eh panjang pula intro pasal Kak Na ya:) Hari tu masa berhenti rehat di rumah Kak Na, sempat juga aku "paw" sebotol petai jeruk yang ada di rumah Kak Na. Kalau bab makan, Kak Na memang juara membeli. Bukan sebalang bukan dua balang tapi hampir 7 balang petai jeruk yang ada. Katanya mahu dijual tapi entah bilalah tu nak habisnya :P Jadis ebagai seorang adik yang (tamak) baik, maka aku pun meminta belas ihsan seorang kakak untuk bawa balik ke Shah Alam satu balang besar ni;


Sukanya dalam hati, tapi tak boleh makan selalu kerana adik ipar aku cakap ini petai ubat "jarakkan anak" HAHA Faham tak? Tak faham? Sudah!

Isnin lepas berbuka dengan menu di bawah, semuanya di bawa dari rumah mak. Ada gulai itik serati, gulai daging (gulai kawah), nyelor timun dari kampung (manisnya cicah dalam budu), solok lada mak Limah buat dan petai jeruk. Wallah! Perfect kombo untuk makan berpinggan-pinggan :)


Oklah, nak cerita tentang Kak Na lagi. Aku memang ada jurang usia yang agak besar jugalah dengan Kak Na ni. Pendek kata kalau berjalan dengan dia orang akan ingat yang Kak Na ni emak aku walaupun sebenarnya dia kakak *ampun Kak Na jangan marah!

Perangai pun sangat-sangat berbeza, bagi yang mengenali Kak Na dan aku sudah tentu akan tergelak bila melihat kami ni suka bergaduh mulut. Kak Na seorang penyayang dan memang sayangkan anak-anak aku seperti anak-anak dia manakala aku ni seorang yang garang dan cepat melatah. HAHAHA *terkejut tak tahu perangai Mek La ni? Kak Na pula seorang yang rajin, hermmm tak rajin sangat tapi lebih rajin dari aku. Lepas itu dia seorang yang tak boleh nampak kain bersepah-sepah mesti nak ambil basuh manakala aku pula boleh tengok kain bersepah selagi tidak menenggelamkan rumah :P

Faham tak perbezaan kami? Kak Na ni ada darah bisnes macam aku lah juga. Sejak dari kecil lagi aku tengok dia berniaga tapi tak pernah kaya-kaya, cuma yang pasti sekarang ini Kak Na makin berusaha untuk tingkatkan taraf hidup dia sekeluarga. Pada yang tak tahu, dulu Kak Na pernah alami saat-saat "down" dalam hidup di mana ikatan perkahwinan yang dibina terputus tengah jalan (cewah!) tapi sekarang sejak jadi *janda Meletop ni* eh! Makin ligat pula berniaga. Tahniah buat Kak Na *tepuk tangan kuat-kuat*

Dia inspirasi saya! Kata Mek La. Sama macam Mak Limah juga. Seorang wanita yang kuat bekerja tanpa kenal erti penat atau putus asa. Jadi, aku pun kena kuat bekerja juga jika mahu membahagiakan insan-insan di kampung. Insya Allah, mahu bahagiakan mak ayah dan keluarga aku selagi usia masih ada. Tak salah untuk pasang impian kerana ternyata Allah memang akan makbulkan cuma tak tahu bila sahaja.


Ruang SOHO di rumah Kak Na. Sekarang ini Kak Na jual produk NanoCenta dan juga GC Tea khas untuk orang yang ada kencing manis dan bagus juga untuk mereka yang mahu kurus. *ehem*ehem akulah tewww

Nanti aku cerita pengalaman Kak Na sendiri ya mengapa dia memilih produk ini untuk diamalkan olehnya. Tunggu entri lainlah sebab malas nak taip dah. Ok bye!

Iklan :


Hari ini hari terakhir untuk daftar. Jangan malu jangan segan ya, sila hubungi 012-970 6828 untuk pertayaan harga. Terima kasih :)

Tuesday, March 24, 2015

Jalan-Jalan Cari Pasal Di Pengkalan Kubor, Tumpat

Assalamualaikum,

Masih lagi bercerita tentang aktiviti bercuti di kampung, pagi Sabtu kami ke Pengkalan Kubor pula. Dah banyak kali juga aku ceritakan dalam blog ini yang rumah en suami dekat juga dengan Pengkalan Kubor ni, jadi memang menjadi tempat kami menyinggah setiap kali balik bercuti. Macam biasa, hajat mesti nak beli baju anak-anak. Sejak anak ramai ni, kami selesa pilih pakaian yang "biasa-biasa" sahaja, tidak perlu jenama luar negara kerana ianya tidak melambangkan jumlah akaun dalam bank kami pun :P

Kakak kat kedai ni pun dah kenal muka kami sebab memang kami akan singgah kedai dia aje untuk beli baju anak-anak. Kali ini bawa mak mertua sama dan beli baju untuk semua, aku sendiri pon sempat "pau" 2 helai baju dan 1 skirt labuh. Mak mertua pun cakap murah sedikit berbanding dengan kedai biasa yang dia selalu pergi.


Budak 2 orang ni aku dah caka tak payahalah ikut tapi sibuk nak ikut, sekali bila orang duk sibuk pilih baju depa dok cakap nak susu lah nak baliklah. Haziq, Husna & Aaliyah memang kami tak bawa sebab dah tahu kalau musim cuti ni mesti ramai orang dan cuaca pon boleh tahan panasnya.

Selesai beli baju, jalan-jalan cuci mata dulu. Dalam kepala ni ligat dok fikir nak beli ke tak periuk yang lawa-lawa tu. Sekali batalkan aje niatnya sebab memikirkan ruang dapur rumah aku yang dah makin menyimpit tu. Tunggu dapat dapur besar baru kita shopping periuk baru naaaa *entah bila lah tu?


Macam-macam ada kat sini, bantal, toto (bukan nombor ekor), selimut, cadar, periuk, perkakas dapur. Orang perempuan boleh naik hantu kalau datang sini. He he


Tengoklah Ashraf tu, kalau dulu aal datang sini nak beli belon yang tiup-tiup tu tapi sejak dah lama aku tak belikan dia pun sudah lupaa daaa


Sempat juga menyinggah masuk dalam kedai tudung ni. Mula-mula cuba-cuba sahaja sekali terbeli lah 2 helai, mak mertua ambil sehelai aku belikan untuk Mak Limah sehelai. Lawa-lawa juga dan harga tak pastilah murah ke mahal sebab dah lama tak beli tudung *sobs


Kedai tudung ni di bahagian hujung sekali. Ada telekung solat dan sejadah juga, akak yang menjual pun peramah dan tak lokek nak bagi kurang harga.


Aku beli selendang macam ni tapi yang dah siap ada awning dan inner. Harga dalam RM30


Tudung macam tu pun beli juga untuk mak. Harga berbeza ikut saiz. Kalau aku punya saiz L harga RM29 (kalau ambil banyak lagi boleh minta murah lagi)


Ada banyak juga kedai tudung tapi yang lain-lain tak sempat nak masuk tengok pun sebab tak boleh lama-lama nanti kesian Aaliyah duduk menangis kat rumah.


En suami cakap "Tak sudah-sudah lagi ko?" He he Kalau bawa bini shopping mesti dia bosan menunggu :P Thanks yang sponsor belikan baju, al maklumlah surirumah setahun sekali aje beli baju baru. Kalau duit sendiri mesti buat untuk shopping online je :P

Balik tu kami singgah beli keropok pula, Kalau di Tumpat ni memang dikenali dengan pusat pembuatan keropok ikan dan keropok segera. Aku siap dah tahu dah mana kilang keropok dan mana kedai yang boleh bagi harga murah. Maklumlah, ini pun salah satu bisnes "geli-geli" cari duit lebih juga. Hari tu balik beli 100 peket keropok segera dan 30 peket keropok segera sira untuk dibawa jual di pejabat en suami. Alhamdulillah, memang sentiasa dapat sambutan sampai en suami pon dah dikenali sebagai tokei keropok & kerepek. Ha ha ha Ini semua bini dia punya pasal lah :P

Tapi an jadda wajada. Tak salah untuk kita berniaga dan bukannya menjual benda haram pun kan?


Keropok ikan ni "fresh" dari kilang. Sempat juga melihat bagaimana mereka membuat keropok ini. Alhamdulillah perusahaan kampung, yang kerja pun makcik-makcik tua aje jadi mohler kita bantu mereka tingkatkan pendapatan mereka. Haaaiii, lepas ni kena GST lah keropok ini ;)

Keropok ikan ni sedap sangat kalau digoreng, ianya tak serupa keropok losong Terengganu. Yang ni aku selalu beli banyak pastu masuk dalam freezer. Bila nak goreng keluarkan dan rebus dahulu kemudian potong pastu goreng makan dengan pencicah. Walah! Sedapnyaaaaaaaaa (tiba-tiba lapar)

Oklah, jangan terliur ya sebab barang bagus ni tak ada di Key Elllllll, nak kena balik Tumpat baru boleh makan yang asli punya. Insya Allah kalau ada cuti nak balik kampung lagi. Bye!

Iklan sat :

Semalam berbuka dan minum GC Tea lepas tu berpeluh-peluh macam duduk dalam sauna. Siapa nak beli dan amalkan untuk diet elok sangatlah. Boleh PM di 012-970 6828.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

About this blog

Segala isi kandungan di dalam blog ini adalah luahan hati tuan empunya blog sahaja, tiada kaitan dengan mereka yang masih hidup mahupun yang sudah tiada di muka bumi ini..Bahasa yang digunakan adalah sedikit rojak kerana tuan empunya blog hanya mampu mendapat Credit 4 untuk Bahasa Melayu & Credit 3 untuk Bahasa Inggeris pada SPM tahun 1999. Jadi, bimbingan ibubapa adalah diperlukan bagi menafsirkan bahasa rojak yang digunakan;)

Segala bahan, gambar & segala kandungan blog ini adalah kepunyaan peribadi tuan empunya blog (melainkan dinyatakan sumbernya) untuk tatapan generasi akan datang tuan empunya blog nanti. Setiap bahan, gambar & segala kandungan yang ingin diguna pakai, haruslah memberi kredit kepada Zailabinimdae's blog atau diletakkan link blog ini.

Di bawah AKTA 588, AKTA Komunikasi & Multimedia 1998, seseorang individu boleh didakwa sekiranya anda berniat untuk menganiaya, mengugut atau mengganggu mana-mana orang atau mana-mana nombor atau alamat elektronik. Jadi, hormatilah coretan rasa tuan empunya blog agar kita semua dirahmati & berada di bawah lindungan ALLAH selalu^_^



Copyright to ZAILA MOHAMAD
Designed by UMIESUEstudio 2015